888 Menerima Peringatan dari Pengawas Perjudian Denmark –

888 Receives Warning from Danish Gambling Watchdog

Sepertinya operator online tidak benar-benar mempelajari pelajaran dari peringatan sebelumnya yang diberikan dan yang dibagikan kepada orang lain. Baru-baru ini kami melaporkan bahwa Mr Green dan Karl Casino diperingatkan oleh Badan Konsumen Swedia atas promosi produk mereka kepada pemain yang tidak termasuk diri sendiri. Namun sekarang sepertinya 888 berada di air panas sekali lagi; kali ini dengan Otoritas Perjudian Denmark, Spillemyndigheden.

Setelah penyelidikan yang dilakukan oleh otoritas, 888 Holdings ditemukan melanggar undang-undang pencucian uang negara tersebut, karena gagal melaporkan transaksi mencurigakan oleh salah satu pelanggannya kepada otoritas yang diperlukan. Selanjutnya, 888 ditahan untuk menangani masalah ini pada waktu yang tepat.

888 Holdings, yang merupakan pemilik dan operator platform 888 Casino, serta situs saudara olahraga dan pokernya, dikatakan telah melanggar Bagian 25 Undang-Undang Pencucian Uang Denmark, seperti yang ditemukan oleh Spillemyndigheden. Bagian dari Undang-undang tersebut menyatakan bahwa semua perusahaan yang beroperasi di Denmark harus memanfaatkan prinsip dan aturan yang berkaitan dengan pencatatan dan penilaian risiko untuk mencegah pencucian uang, pendanaan teror, dan kejahatan keuangan lainnya.

Menurut pihak berwenang, 888 gagal menyelidiki transaksi mencurigakan dan aktivitas terkait, yang melihat sejumlah besar uang melewati salah satu situsnya melalui pelanggan Denmark. Pola perjudian pelanggan yang sama itu menunjukkan tujuan ekonomi dan hukum yang dipertanyakan, kata pihak berwenang.

Pelanggan Menghabiskan Lebih Dari DKK1 Juta; Regulator Memerintahkan 888 untuk Mengubah Cara

Saat melakukan penyelidikan sendiri, Spillemyndigheden menemukan bahwa pemain telah menyetor dan menghabiskan lebih dari DKK1 juta (£ 113.000) dalam periode tiga bulan. Seharusnya, 888 melakukan pemeriksaan latar belakang pemain dan meminta dokumen untuk menjelaskan bagaimana mungkin dia menyetor DKK600.000 hanya dalam dua hari. Namun, pelanggan menolak untuk memberikan dokumen tersebut ke situs dan terus berjudi selama satu bulan lagi sebelum 888 melanjutkan dengan penutupan akunnya.

Karena 888 tidak bertindak dalam waktu yang tepat dan juga gagal melaporkan kejadian tersebut ke Jaksa Penuntut Negara untuk Kejahatan Ekonomi dan Internasional (SØIK) Denmark, maka dikeluarkan peringatan resmi oleh badan pengatur negara tersebut.

888 mengakui kesalahannya dan mengakui bahwa akun pemain seharusnya ditutup lebih cepat dan seharusnya memberi tahu SØIK tentang insiden tersebut. Dengan ini, Spillemyndigheden telah menginstruksikan perusahaan untuk meningkatkan kebijakan dan praktik anti pencucian uang, untuk memastikan bahwa mereka lebih siap untuk situasi masa depan seperti ini. Mungkin saja Spillemyndigheden mengeluarkan permintaan semacam itu kepada salah satu pemegang lisensinya berdasarkan Bagian 66 Undang-Undang Pencucian Uang Denmark.

Perusahaan perjudian online 888 memegang dua lisensi berbeda dari Otoritas Perjudian Denmark – satu yang memungkinkannya untuk menyediakan operasi taruhan olahraga kepada penduduk negara itu dan satu lagi untuk opsi permainan kasino online, termasuk situs 888 Poker.

Ini hanya menandai penyok lain di fasad 888, yang telah menderita melalui berbagai masalah peraturan selama beberapa tahun terakhir. Pada tahun 2017 ia menerima denda besar £ 7,8 juta dari Komisi Perjudian Inggris, yang berasal dari beberapa kegagalan yang berkaitan dengan perlindungan pelanggan dan penjudi bermasalah. Itu menjadi salah satu hukuman terbesar yang diberikan oleh badan pengatur Inggris hingga saat ini.

Navigasi pos

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *